Tuesday

Jom Naik Basikal


Seorang yang berbasikal dengan kelajuan 16-24 km/jam, sama dengan tenaga yang diperlukan untuk berjalan kaki biasa. Berbasikal merupakan merupakan pengangkutan manusia menggunakan tenaga yang paling cekap. Kelajuan ini dapat digandakan dengan cara penunggang duduk dan rekabentuk basikal yang aerodinamik, di mana ia mengurangkan rintangan angin.

Atas tanah rata seseorang yang mempunyai berat 70 kg orang memerlukan kira-kira 60 watt tenaga untuk berjalan dengan 5 km/jam. Bahawa orang yang sama pada basikal, atas alasan yang sama, dengan output kuasa yang sama, boleh melakukan perjalanan pada 15 km/jam menggunakan basikal biasa, maka dalam keadaan ini penggunaan tenaga berbasikal hanya satu pertiga dari pejalan kaki.

Read more...

Saidina Ali ra dan Kehidupan Dunia


Suatu hari ketika Saidina Ali r.a sedang berehat di bawah pokok zaitun kerana keletihan setelah berkerja seharian ia didatangi oleh seorang lelaki dan mencemuh beliau.

Lelaki: "Engkau adalah khalifah yang mengarahkan  angkatan tentera untuk menakluk Andalusia dan Parsi. Betapa bodohnya engkau duduk berehat di bawah pokok  sedang engkau boleh melonggokkan setinggi bukit harta benda dalam bentuk emas permata. Bolehkan engkau beritahu aku sesiapa yang telah mati bangkit dari kubur seperti mana yang selalu engkau memberitahu kami dalam khutbahmu tentang kehidupan selepas mati."

Saidina Ali: "Ya aku adalah khalifah. Aku menyakini kehidupan selepas kematian, di mana engkau tidak mempercayainya. Engkau dengan keyakinanmu dan aku dengan keyakinanku. Aku mengambil sedikit sahaja dunia ini kerana aku yakin bahawa ianya tidak dapat dibawa masuk dalam kubur dan ganjaran pahala yang lebih besar menunggu di kehidupan akhirat. Dan engkau? mengambil semua di dunia sama ada secara hak atau batil kerana engkau menyakini tiada balasan selepas kematian."

kata Saidina Ali lagi:"Justeru aku menyakini ada kehidupan selepas kematian mendorong aku mematuhi perintah Allah dan melakukan kebajikan kerana aku yakin ada balasan nikmat syurga dan siksaan neraka. Dan engkau? Engkau bebas melakukan mengikut kehendak hawa nafsumu. Kita sama-sama tidak tahu apa sebenarnya akan terjadi nanti selepas kematian kita. Ya benar tiada orang mati yang bangkit dari kubur menceritakan apakah sebenarnya yang telah berlaku. Baiklah, katakan andaian engkau benar bahawa tiada kehidupan selepas kematian, tiada pahala dan dosa, tiada syurga dan neraka. Maka apabila kematian sampai, engkau dan aku tidak akan mengalami sebarang kerugian. Tetapi bagaimana jika keyakinan aku adalah benar, memang benar wujud kehidupan dan pembalasan syurga dan neraka selepas kematian. Siapakah yang akan menglaami kerugian?"

Adaptasi: Majalah Haluan Edisi 8 halaman 47

Read more...

Friday

Umar dan Rakyatnya


Suatu hari Khalifah Umar al-Khattab ra dalam perjalanan pulangnya dari Syam ke Madinah melalui sebuah padang pasir. Dalam perjalanan itu beliau terlihat sebuah Khemah yg dihuni oleh seorang Wanita tua, lalu beliau pergi kepadanya.

Wanita Tua itu berkata kepada Umar: “Wahai Pemuda, apakah Khabarnya Khalifah Umar al-Khattab?”
Umar menjawab: “Dia sedang dalam perjalanan dari Syam ke Madinah”
Wanita Tua itu berkata: ‘Semoga Allah tidak memberikan kebaikan kepadaNya’.
Umar bertanya: ‘Kenapa begitu?’
Wanita Tua itu menjawab: ‘Kerana sejak dia menjadi Pemimpin aku belum pernah menerima sebarang bantuan dpdNya’
Umar berkata: ‘Mungkin kerana Umar tidak tahu rumahmu yg terpencil dipadang pasir seperti ini’
Wanita Tua itu berkata: ‘Subhanallah! Aku tak sangka ada orang boleh jadi pemimpin suatu Negara tidak mengetahui seluruh keadaan tempat tinggal rakyatNya’

Lalu Umar menangis dan meratap: ‘Duhai celakanya Umar, bagaimana Engkau akan menjawab ucapan wanita ini di akhirat Nanti?”
*‘Tarikh al-Muntazam’ oleh Imam Ibn al-Jawzi

Read more...

Monday

Tips Dobi 1

Menghilangkan chewing gum pada baju dan rambut

mengilatkan permukaan stereka


Read more...

Saturday

Doa seorang anak dan doa ibubapa



Saidina Umar Al-Khattab meupakan antara sahabat yang gemar mengembara. Alkisah, suatu hari, sedang Saidina Umar berjalan di padang pasir, baginda melihat satu kelibat yang jauh darinya sedang bergerak-gerak. Saat itu, panas terik membahang. Lalu dilihatnya kelibat itu, dan apabila kelibat tersebut semakin hampir. Dan setelah itu , barulah Saidina Umar perasan yang dinampaknya kelibat itu adalah seorang wanita yang sedang mendukung seorang lelaki tua di belakangnya. Saidina Umar kemudian hairan dan takjub dengan perkara itu. Maka , Saidina Umar bertanya dan wanita itu berkata yang dia kenal baginda adalah AMIRUL MUKMININ ...
     Lalu, Saidina Umar bertanya lagi: "Apa hal dan keadaan ini? " Wanita itu kemudian meletakkan lelaki tua yang didukungnya seraya berkata: "Ini adalah ayahku yang telah sampai usia nyanyuk . Dan ayahku ini sentiasa meminta aku mendukungnya di belakangku dan berjalan di padang pasir . Dan aku melakukannya kerana hal tersebut menggembirakan ayahku."
       Saidina Umar melihatnya dan bertanya lagi: " Engkau melakukannya dan engkau seorang perempuan? "Lalu, wanita itu menyahut: "Ya, aku lakukan dan aku seorang perempuan."
       Dan pada saat itu , bergenang air mata pada kelopak mata Saidina Umar, lantas berkata: "Aku bersaksi sesungguhnya engkau adalah anak yang solehah ."
       Mendengar baginda berkata begitu, wanita itu seraya menjawab: "Tolong! Jangan sebut saya adalah anak yang solehah . Kerana, saya mendukungnya di belakang dan kadang-kadang di waktu malam saya berasa penat. Dan pada ketika itu , terlintas dalam diri saya yang ayah saya itu benar-benar sudah tua. Dan saya berdoa pada Allah: " Wahai Tuhan , sekiranya telah sampai masanya Kau rasa perlu, cabutlah nyawa ayahku ini, wahai Tuhan "
       "Tetapi sehabisnya aku berdoa, aku teringat dia pernah berkata, waktu aku masih kecil, dan saat itu aku sedang sakit, ayah mendukung dan membawaku ke merata tempat untuk berubat. Dan ayahku juga telah meletakkan aku di sebelah lalu berdoa sambil menangis: "Ya Allah , jangan kau matikan anakku ini, ya Allah ... Jangan kau matikan anakku ini, ya Allah. Jangan kau matikan, ya Allah "
      " Alangkah jahatnya aku seorang anak, terlintas untuk berdoa: "wahai Tuhan, sekiranya telah sampai masanya Kau rasa perlu, cabutlah nyawa ayahku ini." Tetapi, ayah tidak pernah mendoakan aku diambil nyawa oleh Allah"

Read more...