Monday

Tips Dobi 1

Menghilangkan chewing gum pada baju dan rambut

mengilatkan permukaan stereka


Read more...

Saturday

Doa seorang anak dan doa ibubapa



Saidina Umar Al-Khattab meupakan antara sahabat yang gemar mengembara. Alkisah, suatu hari, sedang Saidina Umar berjalan di padang pasir, baginda melihat satu kelibat yang jauh darinya sedang bergerak-gerak. Saat itu, panas terik membahang. Lalu dilihatnya kelibat itu, dan apabila kelibat tersebut semakin hampir. Dan setelah itu , barulah Saidina Umar perasan yang dinampaknya kelibat itu adalah seorang wanita yang sedang mendukung seorang lelaki tua di belakangnya. Saidina Umar kemudian hairan dan takjub dengan perkara itu. Maka , Saidina Umar bertanya dan wanita itu berkata yang dia kenal baginda adalah AMIRUL MUKMININ ...
     Lalu, Saidina Umar bertanya lagi: "Apa hal dan keadaan ini? " Wanita itu kemudian meletakkan lelaki tua yang didukungnya seraya berkata: "Ini adalah ayahku yang telah sampai usia nyanyuk . Dan ayahku ini sentiasa meminta aku mendukungnya di belakangku dan berjalan di padang pasir . Dan aku melakukannya kerana hal tersebut menggembirakan ayahku."
       Saidina Umar melihatnya dan bertanya lagi: " Engkau melakukannya dan engkau seorang perempuan? "Lalu, wanita itu menyahut: "Ya, aku lakukan dan aku seorang perempuan."
       Dan pada saat itu , bergenang air mata pada kelopak mata Saidina Umar, lantas berkata: "Aku bersaksi sesungguhnya engkau adalah anak yang solehah ."
       Mendengar baginda berkata begitu, wanita itu seraya menjawab: "Tolong! Jangan sebut saya adalah anak yang solehah . Kerana, saya mendukungnya di belakang dan kadang-kadang di waktu malam saya berasa penat. Dan pada ketika itu , terlintas dalam diri saya yang ayah saya itu benar-benar sudah tua. Dan saya berdoa pada Allah: " Wahai Tuhan , sekiranya telah sampai masanya Kau rasa perlu, cabutlah nyawa ayahku ini, wahai Tuhan "
       "Tetapi sehabisnya aku berdoa, aku teringat dia pernah berkata, waktu aku masih kecil, dan saat itu aku sedang sakit, ayah mendukung dan membawaku ke merata tempat untuk berubat. Dan ayahku juga telah meletakkan aku di sebelah lalu berdoa sambil menangis: "Ya Allah , jangan kau matikan anakku ini, ya Allah ... Jangan kau matikan anakku ini, ya Allah. Jangan kau matikan, ya Allah "
      " Alangkah jahatnya aku seorang anak, terlintas untuk berdoa: "wahai Tuhan, sekiranya telah sampai masanya Kau rasa perlu, cabutlah nyawa ayahku ini." Tetapi, ayah tidak pernah mendoakan aku diambil nyawa oleh Allah"

Read more...

Mencatat nota dengan tulisan tangan



Mencatat maklumat dengan tulisan tangan anda adalah lebih berkesan dalam pembelajaran berbanding dengan menaipnya dengan menggunakan komputer riba atau komputer tablet kerana berlaku rakaman tiga bentuk di dalam otak kita.

Pertama, anda membaca apa yang anda tulis dengan lebih penuh minat kerana tahap konsenstrasi semasa menulis adalah lebih tinggi berbanding ketika menaip. Anda boleh menaip 75 perkataan seminit, tetapi ia adalah hampir mustahil untuk mencapai yang sama semasa menulis.

Kedua, otak anda merekodkan apa yang anda menulis melalui isyarat otot anda menghantar. Ia adalah satu perkara untuk melihat perkataan ditulis, dan ia adalah satu lagi untuk mengingati apa yang telah diturunkan hanya dengan mengingati bagaimana anda menulis mereka.

Ketiga, otak merekod tindakan yang lepas. Kita ingat apa yang kita lakukan dan kenapa kita lakukannya. Ia akan menjadi pautan yang anda diperlukan untuk mengingati butiran yang berkaitan.

Rujukan:
Philip Vang, Master Learning Box

Read more...

Monday

Roti Hangus dan Kata-kata Kasar

Dr. Abdul Kalam menceritakan:

"Ketika saya kecil, ibu saya memasak makanan untuk keluarga kami. Satu malam khususnya apabila dia telah membuat makan malam selepas bekerja keras sepanjang hari, ibu diletakkan semangkuk 'subzi' dan roti bakar (agak sedikit hangus) di hadapan ayah saya.

Saya menunggu untuk melihat adakah sesiapa yang perasan roti bakar tersebut hangus. Tetapi Ayah hanya memakan roti dan bertanya kepada saya bagaimana pembelajaran saya pada siang hari itu di sekolah. Saya tidak ingat apa yang saya beritahu dia malam itu, tetapi saya ingat saya mendengar ibu meminta maaf kepada ayah untuk roti bakar hangus itu. Dan saya tidak akan melupakan apa yang Ayah kata: "Sayang, saya suka roti hangus"

Kemudian malam itu, saya pergi kepada Ayah lalu mencium dan mengucapkan selamat malam. Saya bertanya kepadanya adakah dia benar-benar sukakan roti hangus itu. Beliau memeluk erat saya dengan lengannya dan berkata:
"Ibu awak telah berkerja keras sepanjang hari ini dan dia benar-benar keletihan, dan selain itu ... sekeping roti bakar hangus tidak melukakan sesiapa tetapi SATU PATAH PERKATAAN KASAR AKAN MELUKAKAN ORANG LAIN!"
"Anakku - hidup ini penuh dengan perkara-perkara yang tidak sempurna ... dan manusia yang tidak sempurna ..."

------------

Dr. APJ Abdul Kalam adalah saintis India dan pernah berkhidmat sebagai Presiden India ke-11. Abdul Kalam telah dilahirkan dan dibesarkan di Rameswaram , Tamil Nadu , belajar fizik di di Kolej St. Joseph, Tiruchirappalli , dan kejuruteraan aeroangkasa di Institut Teknologi Madras (MIT), Chennai .

Abdul Kalam dilahirkan pada 15 Oktober 1931. Bapanya Jainulabdeen, pemilik bot dan ibunya Ashiamma, seorang surirumah, di Rameswaram di Tamil Nadu selatan India. Beliau dari keluarga miskin dan mula bekerja pada usia muda untuk menambah pendapatan keluarga. Selepas menamatkan sekolah, Kalam mengedarkan surat akhbar bagi menambah pendapatan keluarga.Semasa di sekolah, beliau hanya mempunyai purata gred biasa tetapi mempunyai keinginan yang kuat untuk belajar dan menghabiskan masa berjam-jam untuk belajar terutama matematik. Beliau bersekolah di Rameshwaram Elementary School; Kolej Saint Josephs, Tiruchirappalli dan bidang fizik (1954). Di Madras (1955) belajar kejuruteraan aeroangkasa.

Kalam menyertai Organisasi Pembangunan Penyelidikan Pertahanan (DRDO) sebagai ketua saintis. Kalam merekabentuk helikopter untuk Tentera India di bawah Vikram Sarabhai , saintis angkasa terkenal. Tahun 1969, Kalam telah dipindahkan ke Pertubuhan Penyelidikan Angkasa India (ISRO) - menjadi pengarah projek satelit pertama India ( SLV -III)(Julai 1980). Abdul Kalam memulakan projek roket di DRDO pada tahun 1965. Pada tahun 1969, Kalam menerima kelulusan kerajaan dan memperluaskan program untuk merangkumi lebih banyak jurutera.


Read more...

Wednesday

Wawasan Hidup


Seorang pengurus projek sedang membuat pemerhatian terhadap tiga pekerja binaannya. Dia telah memerhatikan mereka untuk beberapa hari dan mendapati bahawa walaupun ketiga-tiga mereka telah melakukan jenis kerja yang sama, terdapat perbezaan yang ketara dalam cara bekerja dan kualiti hasil kerja mereka.

Dia membaca laporan penyelia bagi ketiga-tiga pekerja tersebut.
1. Pekerja pertama dilaporkan sering datang kerja lewat, melakukan kerja-kerja dengan 'melepas batuk di tangga sahaja', bekerja dengan lambat dan suka berehat lama, kerap melihat jam di tangannya, dan sering meninggalkan kerja sebelum masa tamat.
2. Pekerja kedua dilaporkan sangat menepati masa dalam datang dan pulang, dan melakukan kerja-kerja yang teratur dan bersungguh-sungguh. 
3. Pekerja ketiga dilaporkan sentiasa datang awal, berehat seketika untuk melepaskan lelah dan sering bekerja lebih masa.

Pengurus tersebut kehairanan dan ingin tahu apakah pandangan ketiga-tiga pekerjanya itu terhadap tugas mereka. Lantas beliau memanggil pekerja-pekerja tersebut bagi sesi ramah mesra dan bertanya kepada mereka apa yang mereka lakukan. 
1. Pekerja pertama menjawab; "saya bekerja mencari sesuap nasi untuk dirinku dan keluarga di bawah tanggunganku".
2. Pekerja kedua berkata; "Saya membina bangunan". 
3. Pekerja ketiga memandang bangunan yang megah dan berkata; "Saya sedang membina institusi bagi tamaddun manusia."

Read more...