Saturday

Surat Anak Assyahid Cengiz Songur

 "Ayah perlu pergi ke sana (Gaza) supaya terbit senyuman di wajah anak-anak yatim (di sana)"


Cengiz Songur dari Konya telah bergabung dengan armada Kebebasan. Ketika ia mengumumkan kepada keluarganya bahawa dia akan pergi ke Gaza untuk memberikan bantuan kemanusiaan, salah seorang daripada enam orang anaknya perempuan meletakkan surat ke dalam saku jaket.

Cengiz Songur tidak menyedari kehadiran surat itu sehingga ia menaiki atas kapal ke Gaza.Surat itu bermula dengan kata-kata: "Aku mempunyai beribu-ribu perkataan untuk memberi tahumu, tetapi sekarang semuanya tersangkut di tenggorokku. Aku takut, ayah. Aku merasa takut kerana aku melihat kesedihan di mata kakakku dan ekspresi bimbang di wajah ibuku. Ayah, jangan merasa takut. Pergilah ke sana, Ayah. Pergi ke sana untuk menerbitkan senyuman di wajah anak-anak yatim itu, pergi ke sana dengan iringan doa dari ibu. Pergi ke sana walaupun anda tidak akan dapat kembali. Hal ini indah untuk menjadi anakmu, saya sangat bangga padamu ayah. "

Mavi Marmara berangkat, lelaki tu berusia 47 tahun ayah kepada 7 anak. Ia menunjukkan surat itu dengan gembira dan bangga kepada sesama sukarelawan. Pada 31 Mei, 2010 ia menemui syahid dalam penyerbuan ke atas Mavi Marmara. Dia membawa surat itu di saku ketika angkatan laut Israel menyerang.

Setelah syahidnya Cengiz Ozgur di tangan tentera Israel, anak-anaknya menulis surat perpisahan yang lain untuk mengekspresikan perasaan mereka:

"Israel, anda perlu takut. Anda harus takut sekali. Kali ini burung * Ababil berenang jalan melalui laut. Kali ini, burung Ababil tidak membawa batu di kaki mereka, tetapi manik-manik marmar di tangan mereka. Israel, awas kau. Ya Tuhanku, yang menghantar burung-burung Ababil untuk menghancurkan gajah besar dengan batu kecil di hayat mereka, sekarang menghantar ababil dengan manik-manik marmar untuk menghentikan tindakan kejammu. Israel, awas kau. Orang-orang beriman akan memburu mu.

Ayah, di mana kau sekarang? Apa yang kau lakukan? Jangan hiraukan air mataku. Aku sedar, aku menangis keanak-anakan. Ayah, aku berdiri kuat. Menonton anda. Aku kadang-kadang menunjukkan gambar mu dengan putriku, dia masih berfikir kau pergi untuk memancing. Ketika dia melihat gambar, dia bertanya tentang tentera Israel, dia fikir mereka berada di sana untuk memancing bersama, ia menyangka senjata besar mereka itu adalah peralatan memancingnya. Saya tidak dapat menyatakan kepadanya bahawa mereka adalah 'pembunuh’ kerana Ayah sentiasa mengajarkan saya untuk menjadi penyayang. Ayah mengajar saya untuk memiliki belas kasihan, merasai kesusahan orang lain dan mencintai orang lain. Aku hanya bisa menyatakan kepadanya bahawa "mereka adalah orang-orang yang tidak mahu datukmu menangkap ikan'. Ayah sesungguhnya engkau bukan pergi menangkap ikan tapi untuk kebebasan (Gaza) melalui laut. Kebebasan akan digenggam oleh tangan anak-anak di Palestin. Kebebasan kehendak bumbu terbaik yang pernah disajikan kepada mereka. Saya yakin sekarang bahawa ayah bebas. Kita bebas.Gaza bebas! "

Cengiz Songur adalah salah seorang dari 9 syahid atas kapal-kapal bantuan kemanusiaan menuju Gaza. Semoga Tuhan memberkati dia dan semoga dia berehat dalam damai.

* Burung Ababil adalah sejenis burung besar yang dinyatakan dalam Al-Quran yang dihantar oleh Allah untuk menjatuhkan batu-bata tanah liat merah pada pasukan tentera bergajah raja Yaman untuk menyerang kota Mekah sebelum Nabi Muhammad dilahirkan.

Sumber Asal: “Dad, you should go there, to put smile on an orphan’s face

5 comments:

  1. assalamualaikum..minta kongsi post ini di page facebook saya...syukran jazilan :))

    ReplyDelete
  2. Silakan dan sebarkan kepada umum supaya dapat meningkatnya kesedaran awam tentang peri pentingnya membebaskan Palestin.

    ReplyDelete
  3. minta izin utk kongsi juga d fb dan blog

    ReplyDelete